Dia masih bertanya di belahan bumi manakah saya saat ini, tapi saya merasa jawaban akan tempat tak akan pernah memuaskannya.

Maka saya membalas pesan singkatnya dengan beberapa deret aksara:

“Saya sedang melabuhkan sauh, menikmati tenangnya dermaga hidup hingga tiba waktunya nanti untuk mengangkat jangkar dan berlayar kembali…”

Dan dia pun merangkul jawabannya…

Sebuah nukilan singkat dari janin buku yang tengah saya tulis, semoga suatu hari nanti bisa disentuh oleh jemarimu….

Seringkali saya memaku erat-erat harapan di dalam benak saya. Walaupun saya sendiri mahfum bahwa layaknya dua sisi mata uang, senantiasa ada kesempatan serta kekecewaan yang saling bersisian bersamanya.

Sebutlah saya seorang pemimpi tapi saya percaya bahwa untuk semua harapan dan cita yang tertuang di dalam doa, diluar sana akan selalu ada manusia lain yang setia mengamini. Dan untuk semua doa serta cinta yang terucap di dalam diam, percayalah Tuhan Maha Mendengar…

What I think after a pray tonight…

Saya pernah jatuh cinta, kepada sepasang bola mata hitam dan rambutnya yang kelam serta pada sebaris senyum hangat di wajahnya yang menenangkan. di sudut matanya saya menyimpan rindu, saat dia memanggil nama saya ataupun tiap kali jari-jemari kami bertaut membelenggu, saat dia menyapa melalui barisan aksara ataupun saat kami bertukar sapa melalui suara.

Saya pernah jatuh cinta, saya senantiasa jatuh cinta…

Je pense à mettre ce journal inédit sur ​​mon prochain livre